Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tensi Darah Tinggi, Bupati OKI Gagal Divaksin

Pemberian vaksin untuk bupati Kabupaten Ogan Komering Ilir, Sumatra Selatan, batal lantaran kepala daerah tersebut tak memenuhi syarat.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 18 Januari 2021  |  18:18 WIB
Petugas vaksinator menunjukkan tensi darah Bupati Kabupaten Ogan Komering Ilir Iskandar saat proses pemberian vaksin Covid/19. istimewa
Petugas vaksinator menunjukkan tensi darah Bupati Kabupaten Ogan Komering Ilir Iskandar saat proses pemberian vaksin Covid/19. istimewa

Bisnis.com, PALEMBANG – Pemberian vaksin untuk bupati Kabupaten Ogan Komering Ilir, Sumatra Selatan, batal lantaran kepala daerah tersebut tak memenuhi syarat.

Berdasarkan keterangan pers, Bupati Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) Iskandar dinyatakan tak layak menerima vaksin lantaran tensi darah yang lebih tinggi dari syarat.

Petugas vaksinator Covid-19, Rani, mengatakan tensi darah bupati tersebut mencapai 183/108 sementara tegangan darah untuk mendapat vaksin harus di bawah atau setara 140/90.

“Kami memutuskan untuk tidak merekomendasi bupati OKI untuk divaksin,” katanya, Senin (18/1/2021).

Sementara itu Bupati Iskandar mengatakan dirinya sebetulnya siap mendapat vaksin perdana di wilayah Kabupaten OKI.

“Saya sedikit kecewa tidak bisa divaksin dalam kesempatan ini, walau beberapa kali melakukan tensi darah petugas medis tidak merekomendasikan saya untuk divaksin,” ujarnya. 

Meski belum layak menerima vaksin, Iskandar mengingatkan warga OKI untuk tidak takut disuntik vaksin.

"Tidak usah khawatir, jangan takut divaksin. Vaksin sudah mendapat uji kelayakan dari BPPOM dan sertifikat Halal dari MUI,” katanya.

Selain itu, dia menambahkan, pemkab juga menyiapkan 185 vaksinator terlatih untuk melaksanakan tugas di seluruh fasilitas kesehatan.

Meski Bupati OKI gagal divaksin, Dandim 0402 OKI, Letkol CZI Zamroni, Kajari OKI Ari Bintang Prakosa Sejati dan Sekretaris Muhamaddyah OKI, Fisli Hartono tetap melakukan vaksinasi.

Setelah diobservasi selama 30 menit Dandim Zamroni mengungkap tidak merasakan efek setelah divaksin. 

“Rasanya biasa saja, saya aman dan sehat setelah divaksin,” kata dia.

Sementara Kajari OKI, Ari Bintang, meyakinkan masyarakat untuk melakukan vaksinasi.

“Saya yakin pemerintah ingin yang terbaik bagi kita semua. Tentu kita harus menyaring berbagai informasi-informasi yang beredar terkait vaksinasi,” katanya.

Pada tahap pertama pelaksanaan vaksinasi di OKI terdapat pula 3.202 tenaga kesehatan yang mendapat vaksin Covid-19.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Vaksin Covid-19
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top