Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Di Tengah Pandemi Corona, Batam Mampu Ekspor Ikan Rp93,88 Miliar

Terhitung sejak Januari hingga 16 Mei 2020 ini, tercatat volume ekspor hasil perikanan Kota Batam mencapai 2.329,64 Ton untuk Komoditi Mati dan 340.131 ekor ekspor Komoditi hidup. Dengan Total Nilai mencapai Rp 93,88 miliar.
Bobi Bani
Bobi Bani - Bisnis.com 18 Mei 2020  |  15:47 WIB
Kepala Stasiun Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (SKIPM) Batam, Anak Agung Gede Eka Susila. - Bisnis/Bobi Bani.
Kepala Stasiun Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (SKIPM) Batam, Anak Agung Gede Eka Susila. - Bisnis/Bobi Bani.

Bisnis.com, BATAM - Terhitung sejak Januari hingga 16 Mei 2020 ini, tercatat volume ekspor hasil perikanan Kota Batam mencapai 2.329,64 Ton untuk Komoditi Mati dan 340.131 ekor ekspor Komoditi hidup. Dengan Total Nilai mencapai Rp 93,88 miliar.

Kepala Stasiun Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (SKIPM) Batam, Anak Agung Gede Eka Susila menjelaskan, meskipun berada di tengah pendemi Corona, kegiatan ekspor produk perikanan dari Kota Batam ke beberapa negara tetap berjalan. Walaupun memang volume ekspor yang berjalan tersebut sedikit terkoreksi karena penurunan permintaan dan suplai barang dari daerah lokal lain di Indonesia.

Pihaknya masih bersyukur bisa menjaga stabilitas gerak ekspor tersebut. Konsistensi ini diharapkan masih bisa terjaga dan kembali optimal setelah pandemi Covid-19 ini selesai.

"Alhamdulilah ekspor kita masih bisa berjalan, ekspor utama kita ekspor ke Singapore, China, Vietnam dan Jepang," kata Agung di Batam Centre, Batam hari ini, Senin (18/5/2020).

Agung tidak merinci perbandingan ekspor saat ini dengan tahun 2019 lalu. Namun ia menjelaskan kondisi 2019 berjalan baik karena arus masuk barang dari luar daerah untuk diekspor melalui Batam.

Kasubsi Wasdalin Stasiun Karantina Ikan, Pengendalian Mutu dan Keamanan Hasil Perikanan (SKIPM) Batam, Dwi Sulistiyono menjelaskan, sepanjang tahun 2019 lalu, frekuensi ekspor produk perikanan melalui wilayah kerja (Wilker) SKIPM Batam menyentuh angka 3.145 kali dengan total nilai ekspor sebesar Rp 379.666.749.326.

Komoditas produk perikanan yang diekspor, kelompok ikan konsumsi segar/beku menjadi yang tertinggi dengan volume sebesar 4.650.600kg atau senilai Rp331.057.791.941. Disusul komoditas ikan konsumsi hidup dengan volume sebanyak 1.202.882 ekor dengan nilai ekonomis Rp 43.883.479.315.000,-.

Untuk ekspor ikan hias sendiri tertinggi terjadi pada bulan Oktober sebanyak 2.554 ekor. Sedangkan berdasarkan nilai ekonomisnya, ekspor tertinggi terjadi pada bulan Mei senilai Rp 41,831 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batam ekspor ikan
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top