Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemprov Riau Upayakan Ketersediaan Pangan Selama Pandemi

Terlebih dengan mewabahnya Covid-19 diperkirakan bakal memukul pasokan pangan di Riau yang selama ini mengandalkan sumber pangan dari Sumatera Barat dan Sumatera Utara.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 23 April 2020  |  15:44 WIB
Sampel swab yang akan diuji untuk virus corona di sebuah rumah sakit - Bloomberg
Sampel swab yang akan diuji untuk virus corona di sebuah rumah sakit - Bloomberg

Bisnis.com, PEKANBARU - Pemerintah Provinsi Riau meminta agar produksi tanaman pangan dapat ditingkatkan agar tidak melulu bergantung dengan pasokan dari provinsi tetangga. 

Terlebih dengan mewabahnya Covid-19 diperkirakan bakal memukul pasokan pangan di Riau yang selama ini mengandalkan sumber pangan dari Sumatra Barat dan Sumatra Utara.

Syamsuar, Gubernur Riau, meminta kepada para bupati dan wali kota agar sesegera mungkin mempersiapkan lahan pangan yang disesuaikan dengan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kabupaten dan kota. Adapun sejauh ini beberapa kabupaten disebutnya belum menyelesaikan dan melaporkan hal tersebut ke Pemprov Riau.

“Kami mohon dukungan ini karena untuk meningkatkan produksi tanaman pangan kita membutuhkan lahan yang tentunya sudah terjamin tidak ada lagi alih fungsi lahan ke depan,” kata Syamsuar dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan RKPD Provinsi Riau Tahun 2021, Rabu (22/4/2020).

Adapun, sektor pertanian termasuk dalam salah satu prioritas pembangunan di Riau. Berdasarkan RKPD Provinsi Riau 2021, kebutuhan dana untuk program prioritas sektor pertanian mencapai Rp80,02 miliar yang terdiri dari 12 program.

Hal itu diharapkan dapat mencapai target produksi pertanian sebanyak 492.47 ribu ton, produksi perkebunan sebesar 884.79 ribu ton, jumlah populasi ternak sebanyak 519.341,00 ekor, dan produksi perikanan (276.536,31 ton).

Kendati sejumlah anggaran kini digeser untuk percepatan penanganan Covid-19 di Riau, Syamsuar mengingatkan agar bupati dan wali kota untuk memperhitungkan ketersediaan pangan.

Dalam rangka membantu ketersediaan pangan di daerah, Syamsuar menyampaikan telah memanggil beberapa dinas terkait untuk memanfaatkan semua lahan saat ini untuk ditanami kebutuhan pangan.

“Saya minta dukungan bupati dan wali kota agar semua lahan yang ada sekarang ini yang belum ditanam, mari ditanam baik padi, jagung, ubi, dan saya juga menegaskan ke Kadis Perkebunan Riau agar menginstruksikan kepada perusahaan-perusahaan untuk di celah-celah kebun sawit yang memungkinakan menanam tanaman pangan, mari kita tanam,” tutur Syamsuar.

Dirinya menunjukkan bahwa saat ini Riau masih termasuk daerah rawan pangan yang belum bisa menyediakan kebutuhan pangannya sendiri. Dengan merebaknya Covid-19 diperkirakan bisa membuat pasokan pangan ke Riau dari Sumatra Barat dan Sumatra Utara terganggu karena setiap daerah akan mengutamakan ketersediaan pangan di daerah masing-masing.

Selanjutnya, pada musim kemarau ini masyarakat juga diingatkan untuk tidak melakukan pembakaran lahan dan hutan.

“Kami ingin mengimbau kepada seluruh masyarakat Riau untuk tidak membakar lahan dan hutan pada musim kemarau ini untuk menghindari bencana asap yang tidak kita harapkan,” ujar Syamsuar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

riau Virus Corona
Editor : Andhika Anggoro Wening
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top