Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jangan Salah Paham, Ini Sebabnya Salat Berjemaah di Masjid Ditiadakan Sementara

Kebijakan untuk meniadakan salat berjemaah di mesjid adalah hal berat yang harus dijalankan umat Islam. Ancaman penyebaran virus Corona membuat hal itu harus dilakukan. 
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 April 2020  |  09:09 WIB
Kebijakan untuk meniadakan salat berjemaah di mesjid adalah hal berat yang harus dijalankan umat Islam. Ancaman penyebaran virus Corona membuat hal itu harus dilakukan. - Ilustrasi Virus Corona (Covid/19)
Kebijakan untuk meniadakan salat berjemaah di mesjid adalah hal berat yang harus dijalankan umat Islam. Ancaman penyebaran virus Corona membuat hal itu harus dilakukan. - Ilustrasi Virus Corona (Covid/19)

Bisnis.com, PAYAKUMBUH - Kebijakan untuk meniadakan salat berjemaah di mesjid adalah hal berat yang harus dijalankan umat Islam. Ancaman penyebaran virus Corona membuat hal itu harus dilakukan. 

Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Payakumbuh Mismardi meminta masyarakat tidak salah paham terkait imbauan untuk meniadakan salat berjemaah di masjid atau mushala. Semua itu guna mengantisipasi penyebaran Covid-19 yang disebarkan virus Corona.

"Banyak pertimbangan sebelum kami memutuskan ini. Ini keputusan yang sangat berat, namun kita harus memahami apa yang saat ini tengah terjadi," kata Mismardi di Payakumbuh, Sumatra Barat, Kamis (2/4/2020).

Mismardi mengatakan salah satu pertimbangan saat memutuskan hal tersebut yakni Fatwa MUI Nomor 14 tahun 2020, ditambah dengan Maklumat dan Tausiyah bernomor 003/MUI-SB/III/2020 dari MUI Sumbar.

"Saat ini di Payakumbuh memang belum ada yang positif Covid-19. Tapi bukan berarti tidak akan ada, ini langkah pencegahan kita sebelum ada yang terdampak," ujarnya.

Mismardi menyebutkan imbauan ini murni untuk menghindari adanya kerumunan atau keramaian karena kegiatan salat berjamaah di masjid.

"Kerumunan ini kan sifatnya umum, sama seperti larangan kegiatan yang membuat keramaian dan bahkan juga kerumunan karena ibadah dari agama lain. Sehingga tidak hanya di agama Islam," sebutnya.

Banyak dalil terkait wabah yang mendukung imbauan yang telah dikeluarkan. Untuk itu masyarakat diminta memahami dan tidak salah paham dengan imbauan tersebut.

Mismardi mengatakan imbauan untuk peniadaan salat berjamaah di masjid dan musala sebenarnya sudah selesai dan ditandatangani semenjak Sabtu (28/3) dan disebarluaskan. Meskipun begitu masih ada sebagian masjid yang belum mendapatkan imbauan tersebut.

"Alhamdulillah untuk masjid yang telah mendapatkan imbauan sudah sepakat tidak menggelar salat berjamaah. Namun tetap melaksanakan azan seperti biasanya," ujar Mismardi.

Pihaknya juga akan terus melakukan sosialisasi terkait ini, baik melalui pemberitaan di media massa atau dengan menyebarkan imbauan tersebut.

Imbauan tersebut juga diperkuat dengan kesepakan bersama antara MUI, Dewan Masjid, Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) yang diketahui oleh ketua gugus tugas yakni Wali Kota Payakumbuh, Riza Falepi dan Kemenag Payakumbuh yang dilaksanakan Rabu (1/3).

"Kita sudah melakukan pertemuan beberapa waktu lalu, dan hari ini surat imbauan dan kesepakatannya telah selesai dan akan kita sebar lagi ke masjid-masjid," ujarnya.

Untuk sanksi masjid atau musala yang masih melakukan salat berjamaah, kata dia, diserahkan sepenuhnya kepada pemerintah dan kepolisian.

"Kita dari MUI tidak dapat memberi sanksi. Tapi dari pertemuan tadi, siapa saja yang tidak mengindahkan akan ada sanksi dari pemerintah dan saya mohon untuk imbauan ini dapat dimaklumi," kata dia.

Terpisah, Wali Kota Payakumbuh Riza Falepi memastikan imbauan untuk tidak salat berjemaah atau melakukan ibadah bersama-sama ini juga akan berlaku untuk agama lainnya.

"Tidak hanya salat berjemaah di masjid. Tapi juga ibadah secara bersama-sama di gereja dan agama lainnya kami imbau untuk ditiadakan sementara waktu," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona

Sumber : Antara

Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top