Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BRG Buat Sekat Kanal Cegah Karhutla di Kawasan Habitat Gajah Sumsel

Badan Restorasi Gambut atau BRG akan membuat beberapa sekat kanal untuk mencegah kebakaran hutan dan lahan di sekitar kawasan konservasi gajah, Padang Sugihan, Kabupaten Banyuasin, Sumatra Selatan.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 09 Maret 2020  |  15:38 WIB
Ilustrasi. Asap mengepul dari kebakaran lahan gambut - Antara/FB Anggoro
Ilustrasi. Asap mengepul dari kebakaran lahan gambut - Antara/FB Anggoro

Bisnis.com, PALEMBANG - Badan Restorasi Gambut atau BRG akan membuat beberapa sekat kanal untuk mencegah kebakaran hutan dan lahan di sekitar kawasan konservasi gajah, Padang Sugihan, Kabupaten Banyuasin, Sumatra Selatan. 

Kepala Sub Kelompok Kerja BRG Sumsel, Onesimus Patiung, mengatakan, kejadian kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Muara Sugihan menjadi pelajaran berharga karena telah menghanguskan ratusan hektare lahan gambut yang sudah direstorasi BRG.

Kawasan tersebut sudah melewati proses pembasahan dan penanaman kembali dengan ditanami sejumlah tanaman khas gambut pada tahun 2019, terutama di sekitar lokasi Kawasan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Hutan Lindung Suaka Margasatwa Padang Sugihan yang menjadi tempat hidup puluhan gajah. 

“Banyak areal yang sudah ditimbun [ditutup] tapi masih ada kanal tembus ke sungai, jadi kami ingin mempercepat pembuatan sekal kanalnya,” katanya, Senin (9/3/2020).

Dia mengatakan kawasan Kesatuan Hidrologi Gambut (KHG) di Muara Sugihan Banyuasin menjadi fokus perhatian BRG untuk direstorasi karena selalu terbakar setiap tahun.

Pada tahun lalu, BRG sebenarnya sangat optimistis kawasan seluas 1,5 hektare yang menjadi tempat hidup puluhan gajah itu tidak terbakar lagi. Namun, lantaran cuaca ekstrem yang terjadi pada 2019 membuat hal tersebut tidak terelakkan.

“Kami mempelajari yang terjadi tahun lalu, dan tahun ini harus dilakukan penyekatan kanal lebih banyak lagi,” kata dia.

Pada 2020 ini, BRG Sumsel mendapatkan alokasi dana Rp31 miliar atau meningkat dari tahun sebelumnya yang hanya Rp28 miliar untuk membuat 700 sumur bor dan sekitar 150-an sekat kanal yang tersebar di lima kabupaten.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kebakaran hutan
Editor : Ajijah
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top