Stok Gula Bulog Sumsel Cukup Sampai Idul Fitri

Gula kemasan di toko-toko modern Kota Palembang mengalami kenaikan harga dari HET Rp12.500 menjadi Rp13.000-Rp14.000 per kilogram.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 11 Februari 2020  |  15:12 WIB

Bisnis.com, PALEMBANG — Stok gula di gudang Bulog Sumatera Selatan cukup untuk memenuhi kebutuhan sampai Idul Fitri 2020, kata Wakil Pimpinan Bulog Divre Sumsel-Babel, Roy Rahmadi.

"Memang sekarang sedang terjadi kelangkaan stok gula, tapi di gudang Bulog stok gula untuk kebutuhan ritel masih ada sampai musim giling Mei 2020," ujar Roy di Palembang, Selasa (11/2/2020).

Berkaca pada 2019, menurutnya harga gula dan komoditas lain seperti beras diperkirakan tetap stabil menjelang Ramadhan, selama Ramadhan, hingga Idul Fitri, sebab stok masih akan mendapat tambahan 3-4 bulan ke depan.

Meski saat ini gula kemasan di toko-toko modern Kota Palembang mengalami kenaikan harga dari HET Rp12.500 menjadi Rp13.000-Rp14.000 per kilogram, ia memastikan Bulog tetap menjual dengan harga di bawah HET.

Sementara itu Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Sumsel juga mulai menghentikan penjualan gula lantaran distributor menjual harga di atas HET.

Menanggapi hal tersebut Roy Rahmadi menyebutkan belum ada gejolak terkait harga gula di pasar tradisional karena Bulog masih menjual komoditas itu secara reguler lewat mobil keliling yang mampu menjual 100-200 kilogram gula pasir di satu titik.

"Gula dan komoditas lain memang mengalami fluktuasi, tapi nanti kalau sudah musim giling pasti turun lagi harganya karena suplai sudah bertambah," tambah Roy.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
palembang, gula

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top