Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pusri Targetkan Pabrik NPK 200.000 Ton Komersial Tahun Depan

PT Pupuk Sriwidjaja atau Pusri Palembang menargetkan pabrik NPK anyar perusahaan berkapasitas 200.000 ton per tahun dapat komersial pada awal tahun 2020.
Dinda Wulandari
Dinda Wulandari - Bisnis.com 16 Desember 2019  |  20:33 WIB

Bisnis.com, PALEMBANG – PT Pupuk Sriwidjaja atau Pusri Palembang menargetkan pabrik NPK anyar perusahaan berkapasitas 200.000 ton per tahun dapat komersial pada awal tahun 2020.

Direktur Utama PT Pusri Palembang, Mulyono Prawiro, mengatakan saat ini pihaknya sedang melakukan uji coba produksi pabrik baru tersebut.

“Konstruksi sudah selesai dan sekarang uji coba, sudah berproduksi tapi masih dalam pengamatan. Mungkin satu-dua minggu ini akan dilakukan performance test setelahnya baru komersial,” katanya di sela peringatan HUT Pusri ke-60, Minggu (15/12/2019).

Dia menjelaskan NPK merupakan produk hilir (downstream) dari urea, yang kemudian dicampur phospat dan potassium. Pupuk tersebut dapat digunakan untuk kebutuhan pertanian pangan maupun perkebunan.

Mulyono mengatakan kehadiran pabrik NPK tersebut akan melengkapi produk yang dihasilkan produsen pupuk pelat merah tersebut.

 Dia memaparkan, nantinya produksi Pusri Palembang bakal mencakup NPK sebanyak 300.000 ton, urea sebanyak 2,6 juta ton dan amoniak sebanyak 1,5 juta ton per tahun.

 “Kalau sudah lengkap, Pusri dapat berkembang dengan strategi utama, yakni inovasi dan efisiensi, diversifikasi dan digitalisasi,” katanya.

Menurut Mulyono saat ini pihaknya sudah memenuhi kebutuhan pupuk urea untuk Sumsel, Lampung, Jawa Tengah dan Kalimantan Barat. Selanjutnya akan diperluas ke Kalimantan Selatan dan Tengah.

Sementara untuk pupuk NPK, kata dia, pemasaran tersebar di Sumsel, Lampung dan Jambi. Namun demikian belum sampai ke Jawa mengingat kapasitas produksi yang masih terbatas.

“Tak hanya itu kami juga telah mengekspor urea untuk pasar negara Asia Tenggara, Asia Timur dan saat ini kami mulai melirik pasar India,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pusri pupuk npk
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top