Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kredit UMKM Rp13,6 Triliun di Sumut Direstrukturisasi

Total restrukturisasi yang disetujui sebesar Rp23,53 triliun.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 Agustus 2020  |  00:26 WIB
Karyawan berada di dekat logo Otoritas Jasa Keuangan. - Bisnis/Abdullah Azzam
Karyawan berada di dekat logo Otoritas Jasa Keuangan. - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, MEDAN - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Kantor Regional 5 Sumatra bagian utara (Sumbagut) mengungkapkan sebagian besar realisasi restrukturisasi kredit di Sumatra Utara untuk debitur Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM).

"Ada 283.710 debitur UMKM dengan nilai outstanding kredit Rp13,60 triliun yang sudah disetujui permintaan restrukturisasinya," ujar Kepala OJK KR 5 Sumbagut Yusup Ansori di Medan, Selasa (25/8/2020).

Adapun untuk non-UMKM sebanyak 175.930 debitur dengan nilai outstanding kredit Rp9,94 triliun.

Yusup Ansori menyebutkan hingga 13 Agustus 2020 industri jasa keuangan di Sumut telah menerima pengajuan restrukturisasi kredit sebanyak 485.139 debitur dengan outstanding kredit Rp30,18 trilliun.

Dari pengajuan tersebut yang sudah mendapat persetujuan restrukturisasi kredit sebanyak 459.640 debitur dengan kredit Rp23,53 trilliun.

"Sudah 94,74 persen pengajuan restrukturisasi kredit yang disetujui dengan terbesar untuk debitur UMKM, " katanya.

Pemerintah, kata dia, memang sangat memperhatikan kelangsungan usaha UMKM yang merupakan tulang punggung perekonomian nasional.

Total restrukturisasi yang disetujui sebesar Rp23,53 triliun itu, ujar Yusup Ansori, berasal dari bank umum sebanyak 304.068 debitur dengan outstanding kredit Rp18,22 trilliun.

Restrukturisasi BPR sebanyak 4.404 debitur dengan outstanding kredit Rp216 miliar dan restrukturisasi perusahaan pembiayaan sebanyak 151.168 debitur dengan nilai pembiayaan Rp5,09 triliun.

"OJK terus memantau dan mendorong industri jasa keuangan di Sumut dalam merealisasikan program stimulus restrukturisasi kredit sebagai tindak lanjut POJK Nomor 11/POJK," ujarnya.

Di tengah pandemi Covid-19, OJK dan pemerintah, katanya, mengeluarkan berbagai program stimulus untuk mendukung pemulihan ekonomi nasional.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kredit sumut

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top