Hasil Hitung Cepat Hoax Disebarkan, Masyarakat Diminta Bijak Menyikapi

Warganet diminta tidak menyebarluaskan 'quick count' pilpres dan berita-berita hoaks melalui akun media sosialnya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 April 2019  |  15:08 WIB
Hasil Hitung Cepat Hoax Disebarkan, Masyarakat Diminta Bijak Menyikapi
Calon Presiden petahana nomor urut 01 Joko Widodo (kiri) menyapa pendukung usai memantau hasil metode hitung cepat di Jakarta, Rabu (17/4/2019). Joko Widodo menyatakan akan menunggu hasil penghitungan suara resmi dari KPU meski hasil metode hitung cepat dari sejumlah lembaga survei menunjukkan pasangan nomor urut 01 unggul dari 02. - Antara/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, PANGKALPINANG – Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Kepulauan Bangka Belitung mengimbau warganet atau masyarakat milenial untuk bijaksana menyikapi penghitungan cepat "quick conut" pemilihan presiden yang dilakukan lembaga survei, guna menjaga kondusifitas dan kedamaian pasca-pemilu 2019.

"Kami berharap warganet tidak menyebarluaskan 'quick count' pilpres dan berita-berita hoaks melalui akun media sosialnya," kata Kepala Diskominfo Provinsi Kepulauan Babel Sudarman di Pangkalpinang, Kamis (18/4/2019).

Ia mengatakan pascapilpres pada Rabu (17/4), masing-masing pasangan capres mengklaim kemenangan melalui "quick count" yang dilakukan lembaga survei dan ini dapat memicu keamanan serta perpecahan di masyarakat pascapilres tahun ini.

"Kami berharap masyarakat tidak terpancing untuk berbuat hal-hal yang mengganggu keamanan karena quick count tersebut bukan hasil penghitungan resmi Komisi Pemilihan Umum," ujarnya.

Menurut dia survei dan quick count sekarang berasal dari berbagai versi dan masing-masing lembaga survei memiliki kepentingan sehingga terjadi saling klaim yang akan membingungkan masyarakat.

"Data-data dari lembaga survei ini berbeda-beda sehingga mereka saling klaim kebenaran hasil survei. Padahal data yang diakui hanya data yang dikeluarkan KPU," katanya.

Oleh karena itu, diharapkan masyarakat untuk bijak dan tidak menganggap data dari lembaga survei tersebut benar.

"Data quick count itu hanya asumsi atau perkiraan dari masing-masing lembaga survei. Oleh karena itu, masyarakat tidak terlalu mempercayai data yang diunggah oleh tim pemenangan masing-masing capres," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Pilpres 2019, hoax

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top