Setengah Miliar Uang Palsu Disita di Dumai. Oknum Polisi Diduga Terlibat

Aparat menyita setengah miliar uang rupiah palsu tersebut dari tangan dua tersangka, yang peredarannya diduga melibatkan oknum anggota polisi.
Newswire | 11 Januari 2019 11:15 WIB
Ilustrasi: Uang palsu pecahan Rp100.000 edisi baru. - Bisnis/Juli Etha

Bisnis.com, PEKANBARU - Uang palsu pecahan Rp100.000 bernilai setengah miliar atau 500 juta disita Kepolisian Resort Dumai.

Aparat menyita setengah miliar uang rupiah palsu tersebut dari tangan dua tersangka, yang peredarannya diduga melibatkan oknum anggota polisi.

Kepala Polres Dumai, AKBP Restika Nainggolan di Pekanbaru, Jumat (11/1/2019) mengatakan uang palsu dengan pecahan Rp100.000 tersebut disita dari dua pria berinisial MF (28), warga Dumai dan RW (33) warga Bengkalis.

"Total Rp500 juta uang palsu yang disita dari dua tersangka. Kami juga terus mengembangkan kasus ini karena ada dugaan keterlibatan oknum [polisi]," katanya.

Ia menjelaskan bahwa pengungkapan itu berawal dari adanya informasi adanya warga Dumai berinisial MF yang menyimpan uang palsu dalam jumlah besar. Informasi tersebut kemudian ditindaklanjuti Polisi dengan melakukan serangkaian penyelidikan.

Hasilnya, MF berhasi teridentifikasi dan ditangkap di sebuah rumah di Jalan Siliwangi, Gang Sentosa, Kelurahan Tanjung Palas, Kota Dumai pertengahan pekan ini. Polisi yang menggeledah rumah tersangka MF berhasil menemukan uang palsu sebesar Rp27 juta.

Polisi melakukan pengembangan dan berdasarkan hasil interogasi, MF mengaku mendapat uang palsu itu dari RW seorang warga Desa Jangkang, Kecamatan Bantan, Kabupaten Bengkalis.

Dua wilayah itu secara geografis berdekatan, dan hanya dipisah Selat Bengkalis. Setelah melakukan tiga jam perjalanan darat dan laut dari Dumai ke Bengkalis, Polisi berhasil menangkap RW alias Adi.

"Dari tangan Adi kita menyita Rp479.300.000 uang palsu. Adi ditangkap tanpa perlawanan dan saat ini seluruh uang palsu kita sita untuk pengembangan lanjutan," jelasnya.

Terkait dugaan keterlibatan oknum Polisi berpangkat Brigadir, Restika tidak menjelaskan lebih jauh. Dia mengatakan pihaknya masih terus melakukan pengembangan, termasuk mengungkap produsen uang palsu itu yang diduga terdapat di wilayah pesisir Riau.

"Kemungkinan ada tersangka lainnya yang terlibat dalam kasus uang palsu yang cukup besar barang buktinya ini," tuturnya.

Sumber : Antara

Tag : uang palsu
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top